Sulit Balapan Seperti Dulu Lagi, Sekarang Susah Nyalip, Curhat Marquez

admin

Sulit Balapan Seperti Dulu Lagi, Sekarang Susah Nyalip, Curhat Marquez

Aufaproject46.com – Hal-hal tidak lagi sama untuk Marc Marquez. Terutama setelah serangkaian cedera baru-baru ini. Dia harus perlahan memulihkan wujudnya seperti sebelumnya. Tapi sulit untuk kembali ke Baby Alien dulu.

Di musim 2022, Marquez harus kehilangan banyak poin akibat cedera. Namun setelah skorsing 110 hari, dia kembali ke Aragon. Comeback pertamanya tidak berjalan semulus tujuannya.

Di Aragon, Marquez tak mampu mencapai garis finis setelah mengalami kecelakaan dengan dua pembalap di lap pertama.

Namun pada seri di Jepang, ia mendapatkan hasil yang lebih baik, meski belum naik podium. Di Motegi, Marquez merebut pole dan finis keempat.

Sulit Balapan Seperti Dulu Lagi

Bisakah Marquis kembali ke performa 2019 saat kepercayaan dirinya tumbuh?

Dia selesai di dua besar 18 kali dalam 19 pertandingan musim itu. Satu-satunya insiden di mana dia gagal finis di dua besar adalah di MotoGP Amerika, ketika dia gagal finis.

“Balapan seperti 2019? Bukan 2019 lagi, tapi 2022. Motornya sudah berubah, aerodinamisnya berubah, dll. Motornya sekarang semakin banyak di MotoGP. Saya melihat balapan hari Minggu, menyalip sangat, sangat sulit. di belakang seseorang, Anda tidak dapat menghentikan motor karena aerodinamisnya tidak bekerja,” kata Marquez seperti dikutip Speedweek.

Kami juga harus bisa menyeimbangkan kemiringan roda saat berada di belakang seseorang karena efek aerodinamisnya akan hilang. Sebelumnya, mudah untuk mengikuti seseorang dari belakang. Mungkin untuk berlari hanya satu putaran sekarang, tetapi sulit dilakukan karena ada jarak balapan,” kata Márquez.

Juga, kondisi lengannya belum pulih sepenuhnya. Sehingga balapan terasa lebih sulit bagi bintang Repsol Honda itu. Namun, dia tidak putus asa. Pembalap Spanyol itu masih memiliki ambisi dan dorongan yang konsisten.

Baca Juga :   Jangan Lewatkan! ini jadwal MotoGP 2022 di Portugal

“Semangat dan ambisi saya tidak berubah sejak saya pertama kali masuk MotoGP pada tahun 2013. Saya memiliki gairah dan dorongan yang sama untuk balapan, tujuannya sama dan saya ingin berjuang untuk kejuaraan setiap tahun.

Tapi terkadang kita bisa melakukannya” bisa. Tapi tujuannya jelas, memenangkan semua kompetisi dan juara dunia. Sekarang kami belum siap, tetapi saya masih termotivasi karena jika ingin mendapatkan poin, Anda harus bekerja keras untuk itu,” sambungnya.

Kini, Márquez bersiap untuk bertemu di Sirkuit Buriram di Thailand. Di MotoGP Thailand, ia tak terkalahkan di musim 2018-2019.

“Saya harap ini seperti akhir pekan di Jepang. Jelas saya mengincar posisi striker lagi, tapi menurut saya itu tidak realistis. Itu juga bukan tujuan utama kami, kami memasuki masa pemulihan yang lambat,” pungkasnya.

Artikel Terkait

Bagikan:

admin

Media Online Otomotif dan modifikasi motor

Tinggalkan komentar