Bos Yamaha Tak Terima Atas Penalti Yang Di Jatuhkan Ke Fabio Quartararo

Bos Yamaha Tak Terima Atas Penalti Yang Di Jatuhkan Ke Fabio Quartararo

Aufaproject46.com – Hay GPmania, Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha) memiliki hasil akhir yang buruk di MotoGP Belanda 2022.

Juara dunia bertahan itu gagal finis setelah dua kali crash di sirkuit Assen.

Insiden pertama terjadi saat tikungan kelima memasuki lap keempat. Fabio Quartararo mengalami tabrakan dari samping saat mencoba melewati Aleix Espargaro (Aprilia) dari dalam.

Alhasil, El Diablo terjatuh, dan menyeret Espargaro keluar ke jalur kerikil. Meski demikian, kedua pembalap masih bisa kembali ke sirkuit dan melanjutkan balapan.

Quartararo benar-benar menemukan dirinya terjebak dalam posisi yang menggelembung saat Espargaro perlahan naik dari urutan ke-15 ke urutan keempat.

Bahkan Quartararo yang masuk pit lane harus menerima nasib tumpang tindih, bahkan terjadi crash tingkat tinggi yang otomatis mengakhiri balapan.

Pembalap Prancis itu akan dikenai penalti putaran panjang untuk seri berikutnya di Inggris pada awal Agustus karena insiden yang melibatkan Espargaro.

Pramugara Assen yang bertugas percaya bahwa kecelakaan itu adalah kesalahan Quartararo, yang dianggap terlalu ambisius, menyebabkan Espargaro berkembang.

Bos Yamaha Tak Terima

“Tim manajemen FIM MotoGP percaya bahwa Quartararo terlalu ambisius dalam usahanya untuk melampaui Espargaro,” demikian bunyi pernyataan FIM dalam rilis resmi MotoGP.

“Motor bernomer 20 tidak berhasil bergerak dan kemudian jatuh, mengakibatkan kontak dengan motor 41, memaksanya melebar.”

“Tindakan mengelak Espargaro memungkinkan dia untuk menghindari tabrakan dan berkumpul kembali. Namun, itu berdampak.”

Pernyataan itu melanjutkan: “Quartararo menerima penalti putaran panjang dan akan melakukan servis di balapan MotoGP di Monster Energy British Grand Prix.”

Massimo Meregali, yang merupakan direktur tim Monster Energy Yamaha, tidak menerima sanksi tersebut, menyebut keputusan itu “tidak hanya keras tetapi juga tidak konsisten.”

Penilaian Meregalli mengacu pada kasus Takaaki Nakagami yang tidak mendapat sanksi meski menjadi penyebab kecelakaan yang melibatkan Alex Rins dan Francesco Bagnaia di MotoGP Catalan 2022.

Dampak dari Nakagami bahkan lebih buruk, karena Rins mengalami patah tulang di pergelangan tangan kirinya selama insiden Barcelona.

“Kami melihat kecelakaan pertama Fabio sebagai insiden motorsport dan kami pikir keputusan Race Direction untuk memberikan sanksi pada balapan berikutnya tidak hanya keras mengingat dia tidak menjatuhkan siapa pun dan Aleix masih mencetak poin pada GP ini, dan dengan “insiden balap yang tidak konsisten” kami terlihat di GP sebelumnya. Itu tetap sama,” kata Meregalli.

“Kami akan memamfaatkan jeda ini untuk mencerna GP ini dan bersiap untuk kembali ke Silverstone dalam waktu satu bulan.”

Meski tidak berdampak pada posisinya di klasemen, insiden Assen mempersempit jarak antara Fabio Quartararo dan Alex Espargaro yang berada di posisi kedua yang berjaraj hanya 19 poin .

Bagikan:

Tinggalkan komentar

/